Monday, November 5, 2018

Hello, Elijah

Kecik juga hati aku kengkadang bila member-member komen muka anak abang lebih kepada kakak engko. Tapi tak kisah la ikut muka siapa pun, asalkan jadi anak yang berguna, tak tinggal solat dan disayangi masyarakat sudah cukup.

Apapun, selamat datang ke dunia Elijah bin Zulkiflie. Tak perlu silent "j" pon tak apa sebenarnya. Dan jangan engko panggil lijah je sudah la.

Agak janggal juga ada budak ber "bin" kan nama aku ni. Kah kah kah. Apapun I love you so much. Besor nanti jadilah ahli muzik, jangan jadi ahli politik.

Kadang2 chinese look memang mirip betul wajah aku kalau dari sudut 70 darjah

First time tidur kat dada, sampai harini engko nak landing sini. xoxo

<3 td="">

Thursday, July 12, 2018

To Be A Good Father

Tuhan ni maha adil dan saksama. Dia beri kita pelbagai anugerah, rahmat, hadiah setiap hari tanpa kita sedar dan bersyukur. Menjelang 32 tahun, aku mula mengerti makna bersyukur. Betapa kita harus sentiasa berterima kasih, sentiasa sujud dan sentiasa memohon segala daripadaNya.

Tahun ini tahun paling bermakna buat aku. Tahun ini tahun paling aku nantikan dalam hidup aku. Tahun dimana aku bakal menerima cahaya mata. Anak aku. Ya, anak aku bersama isteri yang aku cintai. Dan aku mula cintai. Segala yang Allah beri yang sepatutnya dari dulu lagi aku Cintai.

Aku ke korea selama 23 hari. Di sini, tuhan mengajar aku erti rindu. Rindu isteri aku. Isteri yang juga digelar "Keluarga". Meskipun cuma aku berdua. Pulang dari korea, aku mula sedar betapa pentingnya isteri aku dalam hidup aku. Aku pon tak tahu kenapa aku mencari yang lebih sempurna sebelum ini walaupon dia setiap hari lalu di depan mata.

Tahun ini, tuhan berikan aku hadiah. Perkhabaran yang aku terima buat aku jadi janggal. Aku semacam tak percaya yang lagi 9 bulan aku bakal menjadi bapa. Menjadi seorang pemimpin kepada anak syurga. Aku lalui pelbagai cabaran. Cabaran dari sudut kesihatan yang menakutkan aku. Cabaran dari segi kewangan yang merunsingkan aku. Cabaran tempat tinggal yang sentiasa buat aku fikir solusi bagaimana hendak go through this situation. Tapi, semacam yang aku cakap tadi. Tuhan dan aturkan semuanya untuk kita. Tuhan dah berikan segalanya. Kita tinggal cari sahaja.


Aku cuma nak cakap yang, pembawakan budak is real saudara. Real. Tu saja.


Tuesday, August 1, 2017

Birthday post

Tak sangka dah 31 tahun.

Macam baru semalam aku campak buku dan conteng baju sekolah untuk menunjukkan perasaan rebel seorang budak yang akan bertukar kepada remaja. Macam baru semalam aku dikenalkan dengan hidup dan alam sekitar. Macam baru semalam aku memutuskan untuk menjadi cabi rather than zulkiflie maarof.

Alhamdulillah, aku bersyukur. Dalam pada umur aku 31 tahun, aku dikelilingi dengan orang-orang yang menyayangi aku. Aku bersyukur masih ada kawan-kawan yang berebut untuk menjadi orang yang pertama untuk wish hari jadi aku. Kawan-kawan baik yang terus call untuk nyanyikan lagu hari jadi dan tak lupa kawan yang selalu dalam ingatan aku saban hari. Dan tahun ini aku dikurniakan seorang isteri yang menyambut hari jadi aku dengan kejutan kecil-kecil. Bersyukur dan macam nak menangis,

Terima kasih. Aku sayang kamu semua sepertimana aku sayangkan diri aku sendiri.

Saturday, June 17, 2017

Betul juga orang cakap. Buatlah 10 kebaikan, dan kemudian buat lah satu kejahatan. 10 kebaikan kau tu lenyap dengan hanya 1 kesilapan.

Friday, June 16, 2017

Comfort Zone

Aku pernah berangan, aku ubah kehidupan dengan orang tersayang. Bersama-sama bangun dan duduk. Bersama-sama susah dan senang. Tapi aku terlupa, kita sebenarnya tak boleh lakukan semua itu bersama-sama. Kita kena lakukan dalam bentuk kerjasama sahaja.

Kita boleh maju jika berusaha. Tapi kita akan boleh bertambah maju dengan usaha dan dorongan dari yang tersayang. Itu maksudnya bekerjasama.

Bukan bermaksud, kita teruskan hidup kita, duduk dibawah kepompong comfort zones dan membiarkan pasangan kita juga buat benda yang sama.
Hidup ini terlalu bosan untuk itu sayang...


Sebagai contoh satu pasangan suami isteri, suaminya bekerja di pam minyak, isterinya bekerja sebagai pekerja kilang. Setiap hari mereka melalui kehidupan yang selesa, ya selesa! Bangun tidur, sarapan, siapkan anak ke sekolah, kemudian hantar isteri, balik kerja ulang aktiviti sama dan kemudian balik ke rumah layan drama Astro. Adakah cuma ini cara untuk mereka habiskan kehidupan?? Ya, soal rezeki, itu semua kerja tuhan. Tapi jika beliau tak mahu duduk di comfort zones dan ingin "keluar" daripada kepompong itu, mungkin si isteri boleh cari kerja separuh masa atau meniaga online sahaja, manakala si suami bekerja bersungguh-sungguh, belajar dan akhirnya mempunyai sebuah stesen minyak sendiri. Bukankan hidup itu akan tambah bermakna?


Ini hanya pendapat aku. Mungkin aku seorang sahaja yang lahir dengan sifat yang mudah bosan dengan perkara yang terlalu mendatar. Mungkin kamu semua tidak.

Entry Puasa

Bulan puasa ni aku rasa sekejap betul. Macam baru kelmarin je masuk ramadhan, sekarang dah nak dekat hari raya. Pada umur aku 31 tahun hari ini, aku terfikir. Begitu cepat masa berlalu, tak lama lagi pon kita semua akan beransur tua dan bertukar ke satu alam yang baharu.

Alhamdulillah, tahun ni aku belum ponteng satu pon tidak seperti tahun tahun sebelumnya. Kahkahkah.